Jakarta, CNBC Indonesia – Sejumlah riset sekuritas pasar modal menilai strategi PT Dayamitra Telekomunikasi Tbk (MTEL) atau Mitratel yang gencar ekspansi ke pasar luar Jawa lewat akuisisi menara mampu mendorong peningkatan kinerja sepanjang 2023 dibandingkan tahun 2022 (year on year/YoY).

Berdasarkan laporan keuangan MTEL 2023, Perusahaan Digital Infrastruktur ini berhasil meraih laba bersih meningkat 12,6% menjadi Rp 2,01 triliun, YoY dari tahun sebelumnya Rp 1,79 triliun. Pencapaian laba tersebut ditopang oleh pendapatan yang juga naik 11,2% menjadi Rp 8,59 triliun, dari sebelumnya Rp 7,73 triliun.

Bisnis tower leasing atau penyewaan menara masih menjadi faktor pendorong pertumbuhan utama MTEL. Portofolio ini meraih pendapatan Rp 7,14 triliun, atau naik 12% YoY, didorong akuisisi menara, pertambahan menara secara organik, serta kolokasi.

Dua analis Trimegah Sekuritas Indonesia, Sabrina dan Richardson Raymon memandang pendorong kinerja MTEL lantaran strategi akuisisi anorganik yang secara sistematis memperluas portofolio menara dan meningkatkan rasio sewa (tenancy ratio), termasuk di luar Jawa.

“Kami yakin MTEL telah menunjukkan kinerja yang baik di 2023, Mitratel proaktif menambah aset tower dan serat optik untuk memperluas jangkauannya, ini bertujuan meningkatkan pendapatan dan menaikkan margin,” tulis keduanya dalam riset 7 Maret 2024.

Bahkan keduanya menilai, Mitratel diprediksi akan terus mengejar penambahan menara secara anorganik dan semakin perluasan cakupan serat optiknya.

Berdasarkan dokumen Info Memo Mitratel, dengan jumlah total menara sebanyak 38.014 menara yang telah dimiliki, MTEL mempertahankan posisi sebagai pemilik menara terbanyak di Asia Tenggara. Jumlah menara itu naik 7,3% dari tahun sebelumnya 35.418 menara, dengan sebaran mencapai 42% di Jawa dan 58% di luar Jawa.

Dari segmen kolokasi, jumlah tenant juga meningkat signifikan 16,9% menjadi 19.395 tenant dari sebelumnya 16.588 tenant. Dengan demikian rasio sewa (tenancy ratio) Mitratel meningkat 0,04 persentase poin (ppt) menjadi 1,51 kali dibandingkan dengan tahun sebelumnya 1,47 kali.

Analis memprediksi angka rasio sewa ini bakal terus meningkat, sejalan dengan agenda besar operator telekomunikasi ke luar Jawa setelah melakukan konsolidasi. Mereka memerlukan infrastruktur menara dan fiber bukan hanya untuk memperluas coverage juga meningkatkan kualitas koneksi internet.

Pertumbuhan Operasional Mitratel (Tenant)











Indikator

2023

2022

%

Tower

38.014

35.418

7,3

Kolokasi

19.395

16.588

16,9

Tenant

57.409

52.006

10,4

Reseller

2.818

2.818

0,0

Tenant, Inc Reseller

60.227

54.824

9,9

Tenancy Ratio (X)

1,51

1,47

0,04 ppt

Fiber (Km)

32.521

16.641

95,4

Sumber: Info Memo Mitratel

Analisis lain yakni dari BRI Danareksa Sekuritas (BRIDS) juga menilai pencapaian pendapatan dan EBITDA Mitratel yang masing-masing Rp 8,59 triliun (+11,2%) dan Rp 6,92 triliun (+12,7%) masih selaras dengan proyeksi BRIDS dan konsensus.

Secara operasional, MTEL akan makin kuat dengan strategi akuisisi menara, peningkatan kolokasi, built to suit, dan penambahan akuisisi fiber optik. Menara build-to-suit ialah pembangunan menara baru berdasarkan order dari operator telekomunikasi, sedangkan kolokasi adalah layanan di mana operator telekomunikasi dapat menyewa dan menempatkan perangkat di menara eksisting yang telah memiliki tenant. Kolokasi memungkinkan berbagai operator untuk berbagi infrastruktur yang sama, sehingga dapat mengurangi biaya dan meningkatkan efisiensi jaringan.

Riset BRIDS di awal tahun 2024 juga sudah melihat tren ekspansi operator telko ke luar Jawa akan menguntungkan bagi MTEL, karena rasio sewa MTEL (1,5 kali), dibanding pesaingnya yakni PT Tower Bersama Infrasctructure Tbk (TBIG) 1,87 kali dan PT Sarana Menara Nusantara Tbk (TOWR) 1,81 kali. Dengan begitu, MTEL berpotensi menghasilkan kolokasi yang tinggi.

“Operator telko selain Telkomsel ekspansi ke luar pulau Jawa, MTEL menawarkan sewa kolokasi dengan lebih banyak pilihan ketimbang pesaingnya,” kata analis BRI Danareksa, Niko Margaronis.

Rencana 2024

Direktur Utama Mitratel Theodorus Ardi Hartoko (Teddy), mengatakan pencapaian tahun 2023 tidak lepas dari ekspansi perseroan dalam menambah portofolio aset, terutama di luar Jawa. Strategi ini sejalan dengan rencana bisnis operator seluler yang tengah ekspansi ke luar Jawa, baik untuk memperluas coverage, pangsa pasar hingga meningkatkan kualitas koneksi internet di pedesaan.

“Portofolio menara dan fiber kami tersebar merata di seluruh Indonesia. Sebanyak 22.237 menara atau 58% dari total, ada di luar pulau Jawa. Kami meyakini bahwa industri ini masih memiliki ruang pertumbuhan, yang didorong oleh kebutuhan operator telekomunikasi untuk berekspansi,” kata Teddy saat Earnings Call Mitratel FY 2023 tanggal 13 Maret 2024 yang lalu.

Pasar menilai bahwa strategi ini akan berpotensi untuk tercapai, mengingat belanja modal (capex) telah disiapkan Mitratel. “Kami akan terus mengintip peluang untuk ekspansi bisnis secara inorganik apabila ada peluang akuisisi yang menarik dan fit dengan strategi Perseroan, termasuk adanya potensi pelepasan aset dari operator telko. Dalam melakukan setiap kegiatan akuisisi, Mitratel selalu mengedepankan aspek governance termasuk dalam hal compliance, dan memastikan terciptanya value creation dari transaksi akuisisi tersebut,” kata Teddy.

Pada akhir 2023, Mitrael memiliki 38.014 menara di Indonesia usai membangun 682 menara baru dan menambah hampir 2.000 menara lewat akuisisi, termasuk pembelian aset menara milik Indosat Ooredoo (Q1-2023) dan menara PT Gametraco Tunggal/Gametraco (Q4-2023).

Mitratel juga memiliki fiber optik yang bertambah 15.880 km hingga total panjang mencapai 32.521 km, naik 95,4%, usai total akuisisi sepanjang 7.000 km.

Analis BRIDS Niko Margaronis pun menyematkan ‘overweight’ untuk sektor menara telko atau potensi naik dibanding sektor lain, dengan rekomendasi beli yakni saham MTEL, dengan target harga Rp 960/saham.

Sementara itu, analis sekuritas lain, Jonghoon Won dari Mirae Asset Sekuritas Indonesia, memberikan target harga Rp 940/saham untuk MTEL, dengan menggunakan metode arus kas terdiskon (discounted cash flow/DCF)

[Gambas:Video CNBC]



Artikel Selanjutnya


Mitratel Akuisisi Fiber Optik Sepanjang 967,1 Km


(dpu/dpu)




Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *